Kamis, 03 Maret 2011

laporan praktikum Alkalimetri

II. ALKALIMETRI


A.  Pendahuluan
1.   Latar Belakang
Reaksi asam-basa sering digunakan untuk menentukan konsentrasi larutan asam atau larutan basa. Penentuan itu dapat dilakukan dengan cara meneteskan larutan basa yang sudah diketahui konsentrasinya atau sebaliknya. Dan dalam pembahasan praktikum ini akan banyak membahas mengenai alkalimetri. Alkalimetri yaitu penentuan kadar asam dari suatu contoh dengan menggunakan larutan baku standar serta indikator pH yang sesuai. Larutan baku standar ialah larutan yang konsentrasinya telah diketahui dengan teliti dimana larutan ini setiap liternya mengandung sejumlah gram equivalen tertentu. Larutan baku standar biasa digunakan sebagai titran, sedangkan larutan asam yang akan ditentukan kadarnya digunakan sebagi titrat. Pada praktikum ini larutan basa yang bisa digunakan adalah NaOH.
NaOH bukan merupakan bahan baku primer karena bersifat higroskopis dan mudah menyerap CO2 dari udara. Oleh karena itu NaOH harus disatandarisasi terlebih dahulu menggunakan larutan baku primer didapat dari penimbangan langsung bahan murni, misalnya asam oksalat (COOH)2.2H2O.
Dalam praktikum kali ini kita akan menetukan kadar asam oksalat pada yogurt. Dalam penentuan kadar asam oksalat digunakan larutan baku standar NaOH dari indikator phenolphtalien. Indikator dalam titrasi adalah indikator pH karena indikator ini berubah warnanya sesuai dengan perubahan pH. Suatu indikator pH memiliki perubahan warna yang khas pada daerah pH tertentu. Dalam titrasi standarisasi NaOH dan penentuan kadar asam oksalat dipakai indikator pH sehingga jelas harus diketahui pH untuk setiap perubahan reaksi. Jumlah asam laktat pada yogurt sebanding dengan jumlah NaOH yang digunakan dalam titrasi. Rekasi ini berlangsung menurut persamaan berikut:
C3H6O3 + NaOH            NaC3H5O3 + H2O
         Asam laktat terdapat secara alami pada susu dalam jumlah yang terbatas. Adanya aktifitas bakteri asam laktat selama proses fermentasi susu memungkinkan kandungan asam laktatnya meningkat. 
2.  Tujuan Praktikum
            Adapun tujuan dari praktikum acara alkalimetri adalah sebagai berikut:
a.       Praktikan dapat menstandarisasi NaOH dengan larutan baku primer (COOH)2.2H2O
b.      Paktikan dapat mentitrasi (COOH)2.2H2O tersebut dengan NaOH.
c.       Praktikan dapat menentukan kadar asam laktat pada susu dan susu asam.
3                      Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum Acara II Alkalimetri  ini dilaksanakan pada hari Selasa, tanggal 9 Maret 2010 pukul 13.00 WIB di Laboratorium Rekayasa Prosees Pengolahan Pangan dan Hasil Pertanian, Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret.

B.   Tinjauan Pustaka
1.      Tinjauan Bahan
Yogurt yang dibuat dengan metode industri modern, difermentasikan dalam wadah yang nantinya dipasarkan. Yogurt ini mempunyai ciri tekstur diantara minuman beralkohol dan keju lembut. Tak ada pemisahan antara air dadih dengan dadihnya untuk produk ini, sehingga tidak ada penyusutan komponen susu selama pengolahan kejunya. Yogurt yang dibuat dari susu utuh menunjukkan susunan kimia yang sama dengan susu asalnya (Robert, 1989).
Bakteri Asam Laktat. Istilah bakteri asam laktat (BAL) mulanya ditujukan hanya untuk sekelompok bakteri yang menyebabkan keasaman pada susu (milk-souring organisms). Secara umum BAL didefinisikan sebagai suatu kelompok bakteri gram positif, tidak menghasilkan spora, berbentuk bulat atau batang yang memproduksi asam laktat sebagai produk akhir metabolik utama selama fermentasi karbohidrat. BAL dikelompokkan ke dalam beberapa genus antara lain Streptococcus (termasuk Lactococcus), Leuconostoc, Pediococcus, Lactobacillus. Sebagai makanan fermentasi tradisional, mikroba utama yang terlibat selama proses fermentasi dadih adalah bakteri asam laktat. Hasil analisis mikrobiologis beberapa jenis BAL meliputi genus Lactobacillus, Sterptococcus, Lactococcus. Selain itu juga ditemukan bakteri yang tergolong non-bakteri asam laktat yaitu Micrococcus varians, Bacillus cereus dan Staphylococcus saprophyticus serta khamir yaitu Endomyces lactis. (Pato, 2003).
Etanol merupakan senyawa alkohol yang yang dihasilkan dalam fermentasi bahan makanan yang mengandung karbohidrat termasuk beras ketan. Karena adanya kandungan etanol inilah sehingga bahan makanan hasil fermentasi menjadi lebih enak rasanya. Penelitian ini bertujuan untuk menentukan kandungan etanol yang terdapat dalam tapai hasil fermentasi beras ketan hitam dan putih yang difermentasi dengan menggunakan 3 macam pembungkus yang berbeda yaitu daun, plastic dan kaca. Pada penelitian ini beras ketan difermentasi dengan menggunakan ragi atau yeast selama 7 hari dengan menggunakan 3 macam pembungkus yang berbeda setelah lebih dahulu dimasak dengan cara dikukus, sehingga seluruh etanol hasil fermentasi sudah diubah menjadi asam asetat. Selanjutnya kandungan etanol dalam tapai ditentukan sebagai asam asetat dengan metode titrasi alkalimetri menggunakan larutan standar NaOH 0,1 N. Berdasar hasil pengukuran menunjukkan bahwa kandungan etanol dalam hasil fermentasi ketan putih dengan pembungkus daun, kaca dan plastic berturut-turut adalah 0,0751 %; 0,0599 % dan  0,0338 % sedangkan kandungan etanol dalam hasil fermentasi beras ketan hitam dengan pembungkus daun, kaca dan plastik berturut-turut adalah  0,0407 %;  0,0403 %  dan  0,0388 % (Teja, 2006).
2.      Tinjauan Teori
Salah satu dari empat golongan utama dalam penggolongan analisis titrimetri adalah reaksi penetralan atau asidimetri dan alkalimetri. Asidi dan alkalimetri ini melibatkan titrasi basa yang terbentuk karena hidrolisis garam yang berasal dari asam lemah (basa bebas) dengan suatu asam standar (asidimetri), dan titrasi asam yang terbentuk dari hidrolisis garam yang berasal dari basa lemah (asam bebas) dengan suatu basa standar (alkalimetri). Bersenyawanya ion hidrogen dan ion hidroksida untuk membentuk air merupakan akibat reaksi-reaksi tersebut      (Anonim1, 2010).
Titrasi asam-basa sering disebut asidimetri-alkalimetri. Kata metri berasal dari bahasa Yunani yang berarti ilmu, proses atau seni mengukur. Jadi asidimetri dapat diartikan penentuan kadar suatu asam dalam larutan dan alkalimetri dapat diartikan penentuan kadar suatu basa dalam suatu larutan. Asidimetri-alkalimetri menyangkut titrasi asam dan atau basa diantaranya :
1.               Asam kuat-basa kuat
2.               Asam kuat-basa lemah
3.               Asam lemah-basa kuat
4.               Asam kuat-garam dari asam lemah
5.               Basa kuat-garam dari basa lemah
Mengingat kembali bahwa perhitungan kualitas zat dalam titrasi didasarkan pada jumlah perekasi yang tepat saling menghabiskan dengan zat tersebut, sehingga berlaku :
Jumlah ekivalen analat = jumlah ekivalen pereaksi atau ( V x N) analat =   ( V x N) perekasi (Anonim2, 2010).
Titrasi adalah proses penentuan banyaknya suatu larutan dengan konsentrasi yang diketahui dan diperlukan untuk bereaksi secara lengkap dengan sejumlah contoh tertentu yang akan di analisis. Contoh yang akan dianalisis dirujuk sebagai (tak diketahui, unknown). Prosedur analitis yang melibatkan titrasi dengan larutan-larutan yang konsentrasinya diketahui disebut analisis volumetri. Dalam analisis larutan asam dan basa, titrasi melibatkan pengukuran yang seksama, volume-volume suatu asam dan suatu basa yang tepat saling menetralkan (Anonim3, 2010).
Titrasi alkalimetri. Bila suatu larutan dinatrium etilenadiaminatetraasetat, NaH2Y, ditambahkan kepada suatu larutan yang mengandung ion-ion logam, terbentuklah kompleks-kompleks dengan disertai pembebasan dua ekivalen ion hidrogen :
Mn+ + MgY2- à (MY)(n-4)+ + 2H+
Ion hidrogen yang dibebaskan demikian dapat dititrasi dengan larutan natrium hidroksida standar dengan menggunakan indikator asam-basa, atau titik akhir secara potensiometri; pilihan lain, suatu campuran iodida-iodida ditambahkan disamping larutan EDTA, dan iod yang dibebaskan dititrasi dengan larutan tiosulfat standar. Larutan logam yang akan ditetapkan harus dinetralkan dengan tepat sebelum titrasi; ini sering merupakan hal yang sukar, yang disebabakan oleh hidrolisis banyak garam, dan merupakan segi lemah dari titrasi alkalimetri (Anonim4, 2010).
Indikator dalam titrasi adalah indikator pH karena indikator ini berubah warnanya sesuai dengan perubahan pH. Suatu indikator pH memiliki perubahan warna yang khas pada daerah pH tertentu. Dalam titrasi standarisasi NaOH dan penentuan kadar asam oksalat dipakai indikator pH sehingga jelas harus diketahui pH untuk setiap perubahan reaksi (Anonim5, 2010).
Seiring berkurangnya cadangan sumber energi dan kelangkaan bahan bakar minyak yang terjadi di Indonesia saat ini, maka dibutuhkan suatu sumber energi alternatif yang murah dan ramah lingkungan, salah satunya adalah biogas. Biogas dapat dihasilkan dari limbah organik seperti sampah, sisa-sisa makanan, kotoran hewan dan limbah industri makanan. Hasil fermentasi dari bahan-bahan diatas menghasilkan biogas dengan kadar komponen terbesar yaitu CH4 (55% - 75%) dan CO2 (25% - 45%). Pemanfaatan biogas sebagai bahan bakar masih dalam skala rumah tangga dan belum terpakai secara optimal. Hal ini disebabkan biogas masih mengandung CO2 dalam kadar yang tinggi sehingga effisiensi panas yang dihasilkan rendah. Untuk mengurangi kadar CO2 yang terkandung dalam biogas adalah dengan mengabsorbsi CO2 menggunakan larutan NaOH secara kontinyu dalam suatu reactor (absorber). Pada penelitian ini, variabel yang diteliti adalah pengaruh laju alir NaOH terhadap CO2 yang terserap dan CH4 yang dihasilkan. Absorbsi CO2 dilakukan dengan mengumpankan larutan NaOH secara kontinyu pada bagian atas menara pada konsentrasi dan laju alir tertentu, sementara biogas dialirkan pada bagian bawah menara. Gas dan cairan akan saling kontak dan terjadi reaksi kimia. Tiap interval waktu 3 menit, larutan NaOH setelah diabsorbsi diambil untuk dianalisa jumlah CO2 terserap dengan metode acidi alkalimetri. Dari hasil analisa dan perhitungan didapatkan jumlah CO2 yang terserap dan CH4 yang dihasilkan semakin besar seiring berkurangnya laju alir NaOH serta %CO2 yang terserap maksimum 58,11% dan kadar CH4 yang dihasilkan sebesar 74,13% (Fuad, 2007).
Kapasitas menetralisasikan asam atau alkalin dengan aquades dengan takaran yang sesuai adalah sebagai survei kualitas air dan pembelajaran batas air intensif. Alkalin adalah produksi primer dari beberapa model sistem asam batas air. Syarat keduanya digunakan sebagai indeks yang luas dari sistem asam atau kelemahan dari aquades ke sistem asam. Alkali biasanya dilihat sebagai indeks yang lebih sesuai dari aquades status asam basa daripada pH karena dipertimbangkan bukan untuk mengubah sementara waktu (harian) mengubah isi karbon inorganik (CT). Diambil bersama, CT dan alkali cukup untuk menetapkan dengan komplit pH yang simple, aquades bebas asam organik (Harold, 1990).
Larutan yang dititrasi dalam asidimetri – alkalimetri mengalami perubahan pH. Misalnya bila larutan asam dititrasi dengan basa, maka pH larutan mula-mula rendah dan selama titrasi terus – menerus naik. Bila pH ini diukur dengan pengukur pH (pH meter) pada awal titrasi (yakni sebelum ditambah basa) dan pada waktu-waktu tertentu setelah titrasi dimulai, maka kalau pH larutan dialurkan lawan volume titrant, kita peroleh grafik yang disebut kurva titrasi (Harjadi, 1993).
Titrasi asam-basa terlibat dalam penentuan solusi asidimetri atau alkalimetri, kemurnian karbonat dan oksigen bumi alkalin. Sebelum 1800, titrasi asam basa ditingkahlakukan menggunakan H2SO4, HCl, dan HNO3 sebagai titran asam, dan K2CO3 dan Na2CO3 sebagai titran basa. Poin terakhir ditentukan menggunakan indicator visual seperti lakmus , yang mana merah pada solusi asam, dan biru pada solusi basa, atau dengan mengamati  penghentian CO2 berbusa (berbuih) ketika menetralisirkan CO23-. Ketelitian titrasi asam-basa dibatasi dengan ketidakgunaan dari indikator tidak adanya basa titran yang kuat untuk analisis basa lemah (Harvey, 2000).
Kurva kemajuan (melawan volume titran [H+] untuk titrasi asam-basa  dari campuran berubah-ubah dari asam, basa, garam, bias dihitung menggunakan persamaan umum basa dengan prinsip yang dikenal, seperti hukum Guldberg-Waage dari kimia kesetimbangan dan pengawetan massa dan harga. Dengan satu dari mereka bisa siap isi seluruh yang berhubungan kurva titrasi (volume titrasi lawan pH) dengan perubahan (simpangan koordinasi), atau menghasilkan poin individu dari kurva titrasi dengan penyisipan. Kegunaan kurva maju memastikan yang sederhana, pernyataan matematika yang jelas dibandingkan dengan persamaan yang susah bahwa memerlukan solusi angka yang iteratif (Robert, 1999)






C.  Metodologi
1.      Bahan
a.       Asam Oksalat (COOH)2. 2H2O 0,1 N
b.      NaOH
c.       Pp 1%
d.      Yoghurt
e.       Susu Segar
f.       Yakult
g.      Susu UHT

2.   Alat
a.       Erlenmeyer
b.      Pipet
c.       Buret
d.      Neraca analitik
e.       Gelas ukur
f.       Pipet Volume
g.      Bekker Glass














3.   Cara Kerja
a.   Standarisasi NaOH dengan Larutan Baku Primer (COOH)2. H2O
Dipipet 10 ml larutan (COOH)2. H2O 0,1 N kedalam Erlenmeyer.

 
 
 







b.   Menentukan Kadar Asam Laktat pada Yogurt
Dihitung normalitas NaOH dengan rumus:
(V.N) asam oksalat = (V.N) NaOH
 
 
 



 
Dititrasi dengan larutan NaOH standar ( 0,1 N) samapi terjadi warna merah muda.


 
     

 












                                                                                                                                               
D.  Hasil dan Hasil Pembahasan
1.  Standarisasi NaOH dengan Larutan Baku Primer (COOH)2. H2O.
  Tabel 3.1 Hasil Standarisasi NaOH dengan Larutan Baku Primer  (COOH)2. H2O.
Kel
V Asam Oksalat (ml)
N Asam Oksalat
N NaOH 0,1 N (ml)
N NaOH
Δ Warna
1
10
0,1 N
10,8
0,092
Putih bening àMerah muda
3
10
0,1 N
10,2
0,098
Putih          bening
à Merah muda
 Sumber : Laporan Sementara
Alkalimetri yaitu penentuan kadar asam dari suatu contoh dengan menggunakan larutan baku standar serta indikator yang sesuai. Larutan standar biasanya digunakan sebagai titran, sedangkan larutan asam yang akan ditentukan kadarnya sebagai titrat. Larutan basa yang biasa digunakan adalah NaOH, distandarkan terlebih dahulu menggunakan larutan baku primer, yaitu  (COOH)2. H2O atau asam oksalat. Kadar asam yang akan dicari pada praktikum ini adalah kadar asam laktat yang terdapat di dalam sampel. Standarisasi pada percobaan ini dilakukan dengan cara mentitrasikan 10 ml (COOH)2. H2O 0,1 N dengan NaOH hingga terjadi perubahan warna pada titrat dari warna putih menjadi merah muda. Hal ini terjadi karena adanya penambahan indikator PP pada titrat sebanyak 2-3 tetes. Diketahui bahwa indikator PP merupakan indikator yang berfungsi untuk mengetahui tercapainya titik akhir titrasi. Dari hasil perhitungan dapat diperoleh nilai nornalitas NaOH yang dicari sebanyak 0,098 N. Sedangkan banyaknya NaOH yang digunakan untuk titrasi sebesar 10,2 ml. Normalitas NaOH berbanding lurus dengan volum, normalitas (COOH)2. H2O, dan berbanding terbalik dengan volume NaOH. Standarisasi ini selanjutnya akan digunakan untuk menentukan kadar asam laktat pada suatu sampel.





2.      Penentuan Kadar Asam Laktat pada Susu dan Susu Segar
Tabel 2.2 Penentuan Kadar asam Laktat pada Susu Hewan & Susu Asam
Kel                        Kel
Berat Bahan (gr)
Bahan
V NaOH (mL)
N NaOH
∆Warna
Kadar %
1
10
Yakult
6,5
0,1
Semburat Pink
0,585
2
10
Yogurt
0,3
0,1
Putih Susu-Pink
0,027
3
10
Susu UHT
1,7
0,1
Putih-pink
0,0513
4
10
Susu segar
0,4
0,1
Putih-pink
0,036
5
10
Yakult
1,5
0,5
Putih kekuningan-pink
0,675
6
10
Yogurt
1,9
0,5
Putih-merah muda
0,855
7
10
Susu UHT
0,8
0,5
Putih susu-merah muda
0,360
8
10
Susu Segar
4
0,1
Merah muda
0,09
9
10
Yogurt
10
0,1
Merah muda
0,9
10
10
Yogurt
10
0,1
Semburat merah muda
0,9
11
10
Susu UHT
2.5
0,1
Merah muda
0,225
12
10
Susu Segar
0.5
0,5
Merah muda
0,225
13
10
Yakult
8.7
0,1
Merah muda
0,783
14
10
Yogurt
1.5
0,5
Putih-merah muda
0,675
15
10
Susu UHT
1,2
0,5
Putih susu-pink
0,540
16
10
Susu Segar
0,3
0,5
Putih-pink
0,135
17
10
Yakult
1,5
0,5
Merah muda
0,675
 Sumber : Laporan Sementara
Untuk dapat mengetahui penentuan kadar asam laktat pada susu dan faktor asam dilakukan dengan mentitrasi NaOH 0,1 N dengan sampel. Dalam percobaan ini sampel yang dipergunakan bahannya adalah yogurt. Sebelum pentitrasian berlangsung terlebih dahulu menambahkan indikator PP 1%  pada titrat sebanyak 2-3 tetes, agar kita dapat menghentikan proses pentitrasian sampai adanya titik equivalen. Titik equivalen ditandai dengan adanya perubahan warna pada titrat pada saaat pentitrasian berlangsung. Dari hasil percobaan diperoleh perubahan warna pada titrat, yaitu dari putih kekuning-kuningan menjadi merah muda. Volume NaOH yang digunakan sebesar 10,2 ml, sehingga N NaOH yang didapat sebesar 0,098 N.  Sedangkan kadar asam laktat yang diperoleh sebesar 0.0513%.
Besarnya jumlah asam laktat dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain berat bahan, volume NaOH, normalitas NaOH, dan BE asam laktat. Asam laktat berbanding terbalik dengan berat bahan dan berbanding lurus dengan volume NaOH, normalitas NaOH, dan BE asam laktat. Asam laktat secara alami pada susu dalam jumlah yang besar. Adanya aktivitas bakteri asam laktat selam proses fermentasi susu memungkinkan kandungan asam laktatnya meningkat. 
 
E.  Kesimpulan
Berdasarkan hasil percobaan acara Alkalimetri didapatkan beberapa kesimpulan, antara lain:
1.      Standardisasi NaOH ditandai adanya perubahan warna pada akhir titrasi yaitu putih bening menjadi pink atau merah muda.
2.      Volume NaOH dari hasil titrasi berturut-turut pada kelompok 1 dan 3 adalah 10,8 ml dan 10,2 ml.
3.      Besarnya nilai normalitas pada NaOH untuk kelompok 1 dan 3 adalah sama yaitu 0,1 N.
4.      Jumlah kadar asam laktat pada yakult 0,1 N yaitu sebesar 0,585% dan 0,783% (data kelompok 1 dan 13).
5.      Jumlah kadar jumlah asam laktat pada yakult 0,5 N besarnya sama yaitu dua-duanya 0,675% (data kelompok 5 dan 17).
6.      Jumlah kadar jumlah asam laktat pada yogurt pada konsentrasi 0,1 N sebesar 0,027%, 0,9%, dan 0,9% (data kelompok 2, 9, dan 10), sedangkan pada konsentrasi  0,5 N sebesar 0,855% dan 0,675% (data kelompok 6 dan 14).
7.      Jumlah kadar asam laktat pada susu segar pada konsentrasi 0,1 N sebesar 0,360% dan 0,09% (data kelompok 4 dan 8), sedangkan pada konsentrasi 0,5 N sebesar 0,225% dan 0,135% (data kelompok 12 dan 16).
8.      Jumlah kadar asam laktat pada susu UHT pada konsentrasi 0,1 N sebesar 0,153% dan 0,225% (data kelompok 3 dan 11), sedangkan pada konsentrasi 0,5 N sebesar 0,360% dan 0,540% (data kelompok 7 dan 15).
9.      Presentase kadar asam laktat tertinggi ke rendah yaitu yakult, yogurt, susu UHT dan susu segar.
10.  Jumlah kadar asam laktat tinggi terdapat pada yogurt dan yakult karena yogurt dan yakult merupakan susu fermentasi, oleh karena itu jumlah bakteri asam laktat yang ada lebih banyak, sehingga kadar asam laktat yang dimiliki lebih besar dibandingkan dengan sampel lain (bukan susu fermentasi).
11.  Faktor-faktor yang mempengaruhi normalitas NaOH adalah volume (COOH)2. H2O, normalitas (COOH)2. H2O, dan volume NaOH.
12.  Normalitas NaOH berbanding lurus dengan volume (COOH)2. H2O dan normalitas (COOH)2. H2O, berbanding terbalik dengan volume NaOH.
13.  Faktor-faktor yang mempengaruhi kadar asam laktat adalah normalitas NaOH,  volume NaOH, BE asam laktat, berat bahan.
14.  Kadar asam laktat berbanding lurus dengan volume NaOH, Normalitas NaOH, dan BE asam laktat, berbanding terbalik dengan berat bahan.
















DAFTAR PUSTAKA

Anonim1. 2010. Asidimetri Alkalimetri. http://tinz08.wordpress.com.
Diakses pada tanggal 27 Maret 2010, pukul 12.03 WIB.
Anonim2. 2010. Asidi Alkalimetri. http://blogkita.info.com  
Diakses pada tanggal 27 Maret 2010, pukul 12.10 WIB.
Anonim3. 2010. Asidi Alkalimetri. http://ulanira.wordpress.com
               Diakses pada tanggal 27 maret 2010, pukul 12. 17 WIB.
Anonim4. 2008. Jenis Titrasi EDTA. http://www.chem-is-try.org.
Diakses pada tanggal 27 Maret 2010, pukul 12.20 WIB.
Anonim5. 2010. Alkalimetri. http://www.google.co.id
               Diakses pada tanggal 27 Maret 2010, pukul 12.23 WIB.
Hemond, Harold F. 1990. Acid Neutralizing Capacity, Alkalinity, and Acid-Base Status of Natural Waters Containing Organic Acid Vol 24 No 10. Massachusetts.
De Levie, Robert. 1999. A General Simulator for Acid-Base Titrations Vol 76 No 7. Georgetown University. Washington DC.
Pato, Usman. 2003. Potensi Bakteri Asam Laktat yang diisolasi dari Dadih untuk menurunkan Resiko Penyakit Kanker. Universitas Riau. Pekanbaru.
Sutanto, Teja Dwi. 2006. Studi Kandungan Etanol Dalam Tapai Hasil Fermentasi Beras Ketan Hitam Dan Putih Vol 2 No 1. Universitas Bengkulu. Indonesia.
Ma’arif, Fuad. 2007. Absorbsi Gas Karbondioksida (CO2) dalam Biogas Dengan Larutan NaOH secara Kontinyu . Universitas Diponegoro. Semarang.
Harris, Lobert S. 1989. Evaluasi Gizi Pada Pengolahan Bahan Pangan Terbitan kedua. Institut Teknologi Bandung. Bandung.
Harjadi. 1993. Ilmu Kimia Analitik Dasar. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.
Harvey, David. 2000. Modern Analytical Chemistry. McGraw-Hill. United States.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar